Membangun pemuda / pemudi untuk mengenal ajaran islam lebih dalam. Membina silahtuhrrahim terhadap semua elemen umat islam. Membangun sikap positif dan membuka wawasan umat tentang sistem dakwah dalam dunia islam. Memahami arti pentingnya fungsi lingkungan islami dalam membentuk pribadi umat masa depan. Menggapai ridho Allah dan syafa’at Rosulullah SAW sebagai hasil dari aktifitas kebaikan yang terus menerus sedang kita lakukan. Menjaga budaya Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW dan menjaga budaya islam yang diajarkan oleh orang tua kita terdahulu.

KENAPA HARUS BERLEMAH LEMBUT DENGAN ANAK-ANAK



KENAPA HARUS BERLEMAH LEMBUT DENGAN ANAK-ANAK

Sebagai ujian perdana setelah berumah tangga adalah anak-anak, sebagian orang tua kadang tidak sabar menyikapi anak-anaknya. Apakan lagi jika si-anak terlihat nakal dan nyebelin, hingga ketidak sabaran itu membuat ia naik pitam emosi bahkan memukulnya berlebihan.
Padahal kita lupa darah daging kita masih bisa dididik dan dimasukan pengajaran agama, dan satu hal yang terpenting, sisihkan waktu untuk merenungi nasib teman atau tetangga yang sudah lama menikah tapi belum di karuniai anak, Apakah anda mau menyia-nyiakan darah daging anda yang suci itu !? Tidakkah anda kepingin anak-anak itu tumbuh kembang menjadi anak yang sholeh/sholehah yang bisa membanggakan orang tuanya.?
Anak bisa menjadi sebab sorga atau nerakamu!
Maka lindungi dan didiklah ia karna mereka adalah amanat Allah yang akan diminta pertanggung jawabannya. Didiklah anak-anak sesuai sesuai ajaran Islam, Jangan berlaku kasar/keras kecuali yang di izinkan syara'. Fleksibel dengan zamannya, Karena mereka hidup bukan di jaman kita tetaplah memprioritaskan Agama sebagai landasan pergaulan” "Rumah adalah sekolah pertama pendidikan anak"

METODE & RUMUS PENDIDIKAN
Imam Ali bin Abi Thalib Ra. Merumuskan cara memperlakukan anak:
1. Kelompok 7 tahun pertama (usia 0-7 tahun), perlakukan anak sebagai raja.
2. Kelompok 7 tahun kedua (usia 8-14 tahun), perlakukan anak sebagai tawanan.
3. Kelompok 7 tahun ketiga (usia 15-21 tahun), perlakukan anak sebagai sahabat.
►ANAK SEBAGAI RAJA (Usia 0-7 tahun)
Melayani anak dibawah usia 7 tahun dengan sepenuh hati dan tulus adalah hal terbaik yang dapat kita lakukan. Banyak hal kecil yang setiap hari kita lakukan ternyata akan berdampak sangat baik bagi perkembangan prilakunya, misalnya :
►Bila kita langsung menjawab dan menghampirinya saat ia memanggil kita- bahkan ketka kita sedang sibuk dengan pekerjaan kita – maka ia akan langsung menjawab dan menghampiri kita ketika kita memanggilnya.
>>Saat kita tanpa bosan mengusap punggungnya hingga ia tidur, maka kelak kita akan terharu ketika ia memijat atau membelai pngung kita saat kita kelelahan atau sakit.
► Saat kita berusaha keras menahan emosi di saat ia melakukan kesalahan sebesar apapun, lihatlah dikemudian hari ia akan mampu menahan emosinya ketika adik/ temannya melakukan kesalahan padanya.
Maka ketika kita selalu berusaha sekuat tenaga untuk melayani dan menyenangkan hati anak yang belum berusia tujuh tahun, insya Allah ia akan tumbuh menjadi pribadi yang menyenangkan, perhatian dan bertanggung jawab. Karena jika kita mencintai dan memperlakukannya sebagai raja, maka ia juga akan mencintai dan memperlakukan kita sebagai raja dan ratunya.
►ANAK SEBAGAI TAWANAN (usia 8-14 tahun)
Kedudukan seorang tawanan perang dalam islam sangatlah terhormat, Ia mendapatkan haknya secara proporsional, namun juga dikenakan berbagai larangan dan kewajiban. Usia 7-14 tahun adalah usia yang tepat bagi seorang anak bagi seorang anak untuk diberika hak dan kewajiban tertentu.
Rasulullah SAW mulai memerintahkan seoang anak untuk sholat wajib pada usia 7 tahun, dan memperbolehkan kita memukul anak tersebut (atau mengukum dengan hukuman seperlunya) ketika iIa telah berusia 10 tahun namun meninggalkan sholat. Karena itu usia 7-14 tahun adalah saat yang tepat dan pas bagi anak-anak kita untuk diperkenalkan dan diajarkan tentang hal-hal yang terkait dengan hukum-hukum agama, baik yang diwajibkan maupun yang dilarang, seperti:
► Melakukan sholat wajib 5 waktu
► Memakai pakaian yang bersih, rapih dan menutup aurat
►Menjaga pergaulan dengan lawan jenis
► Membiasakan membaca Al-Qur’an
► Membantu pekerjaan rumah tanngga yang mudah dikerjakan oleh anak susianya
► Menerapkan kedisiplinan dalam kegiatan sehari-hari Reward dan punishment (hadiah/penghargaan/ pujian dan
hukuman/teguran) akan sangat pas diberlakukan pada usia 7 tahun kedua ini, karena anak sudah bisa memahami arti dari tanggung jawab dan konsekuaensi.
Namun demikian, perlakuan pada setiap anak tidak harus sama k




Subscribe to receive free email updates:

Contact Form

Name

Email *

Message *