Membangun pemuda / pemudi untuk mengenal ajaran islam lebih dalam. Membina silahtuhrrahim terhadap semua elemen umat islam. Membangun sikap positif dan membuka wawasan umat tentang sistem dakwah dalam dunia islam. Memahami arti pentingnya fungsi lingkungan islami dalam membentuk pribadi umat masa depan. Menggapai ridho Allah dan syafa’at Rosulullah SAW sebagai hasil dari aktifitas kebaikan yang terus menerus sedang kita lakukan. Menjaga budaya Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW dan menjaga budaya islam yang diajarkan oleh orang tua kita terdahulu.

Awalnya Cuman Penasaran, Akhirnya Jadi Bisa


Orang yang duduk dengan tukang minyak wangi pasti baunya wangi. Kalau dulu disuruh duduk di masjid padahal dulu saya masih ingin main. Saya dulu disuruh sama jiddi Husein untuk ikut setiap ada acara-acara maulid, jaman dulu sudah muter-muter ke Kebon Nanas, Kemang dan lain-lain dibawa sama njid waktu umur sekitar 5 tahun.

Pikiran saya dulu ikut njid cuman dapat ampao aja, kalau ikut njid maulid pasti dapat ampao maulid nih. Jadi ketika itu memilih ikut njid ketimbang main karena jaman dulu lumayan dapat seratus ribu, kalau jaman sekarang mungkin satu juta itupun satu rumah, kalau 20 rumah? bisa 20 juta, karena yang kita tau cuman ikut njid dapat ampao, makan kebuli, dan buah-buahan yang enak-enak.

Tapi yang tidak disangka yang tadinya hanya niat pengen dapat hadiah, bisa berkumpul bersama teman-temannya njid. Ketika itu ada Habib Muhammad Kwitang, Habib Ahmad Benhil dan orang-orang tua jaman dulu. Saya duduk bersama teman-teman njid sambil membacakan dan mendengarkan qosidah jaman dulu. Akhirnya saya jadi mengenal dan memiliki teman yang banyak karena mengikuti njid.

Karena sering mengikuti njid, lama-kelamaan ada keinginan supaya bisa membaca qosidah-qosidah seperti teman-temannya njid. Njid kan seorang ahli kitab, baca kitab dan ahli qosidah. Senang mendengarkan dan membaca qosidah sampai saya pelajari tuh padahal belum masuk pesantren, masih belajar ikut-ikutan saja.

Pulang ke rumah lalu bertemu jiddah sambil menanyakan qosidah yang didengarkan sebelumnya...

"Ini gimana sih mi? ini gimana sih lagunya? ada temennya njid suaranya enak banget bacain qosidah ini" kata Habib Hasan kecil.

"Begini san lagunya... Salamun salamin kamishil khitam..." kata Jiddah sambil mengajari Habib Hasan kecil.

"Aaah jiddah... kepanjangan... susah qosidah yang ini..." kata Habib Hasan kecil.

"Katanya mau diajarin?" kata Jiddah.

"Qosidah yang lain jiddah, yang pendekkan..." kata Habib Hasan kecil.

Lalu Jiddah mengajarkan saya qosidah yang pendek.

Waktu kecil ketika teman-teman qosidahan, tanyanya sama Jiddah. Jiddah yang mengajari saya sampai akhirnya bisa satu qosidah dan qosidah yang saya bisa dulu adalah Ya Rasulullah Salamun Alaik.

Qosidah Ya Rasulullah Salamun Alaik yang saya bisa waktu umur 5 tahun. Merasa saya bisa satu qosidah itu, saya memiliki keinginan untuk ditunjuk njid untuk membaca qosidah pada jaman itu. Di jaman itu banyak habaib-habaib datang dan habib-habib di jaman itu memakai imamah yang besar. Walaupun imamahnya besar, habib-habib di jaman itu memiliki ilmu-ilmu yang besar juga bahkan kramat-kramat.

Merasa sudah pandai, njid saya lihatin terus dengan harapan njid menyuruh saya membacakan qosidah tetapi njid tidak memangil-manggil. Pada waktu malam jum'at dipengajian berikutnya dipanggilah saya oleh teman njid dengan bahasa arab,

"Hai Hasan..." kata teman njid

Dalam hati saya, "Nama ane disebut, alhamdulillah" sambil mendengarkan teman njid yang berbicara dengan bahasa arab yang dulu sama sekali tidak mengerti sampai akhirnya temen njid memberikan kitab,

"Nih baca..." kata teman njid.

Senangnya bukan main ketika menunggu untuk ditunjuk untuk membaca qosidah karena merasa sudah pandai satu qosidah, sampai akhirnya kitab tersebut diambil dan dilihat ternyata berbeda dengan qosidah yang sudah di hafal. Padahal yang di hafal waktu itu adalah qosidah Ya Rasulullah Salamun Alaik tapi dikasih kitab dengan tulisan arab gundul dan harus dibaca. Alhasil bengong doang sambil geleng-geleng kepala karena waktu itu ngerti bahasa arab saja tidak apalagi membaca arab gundul.

Ternyata maksud teman njid itu bukan disuruh baca melainkan hanya disuruh pegang doang. Iyaa pegang doang keringet dingin. Karena dalam bahasa arab disuruh ambil nih kitab dengan kata ihmil. Kirain ihmil itu artinya disuruh baca, udah pucet tuh tidak bisa baca eh tenyata ihmil itu disuruh pegang.

Gara-gara disuruh megang akhirnya ingin bisa baca. Tadinya hanya pengen bisa qosidah akhirnya jadi pengen bisa baca kitab. Gara-gara njid, akhirnya saya pesantren ke Habib Abdullah bin Abdulqodir bin Ahmad Bilfaqih. Tidak menyangka ternyata guru saya ketika itu wali besar.

Di pesantren bukan disuruh baca, ternyata disuruh nganter-nganter doang. Nganter ke Situbondo, nganter ke Bondowoso, pokoknya nganterin Habib Abdullah bin Abdulqodir bin Ahmad Bilfaqih aja. "Ini kapan bacanya?" pikir saya ketika itu.

Keberkahan itu dikarenakan kita duduk bersama orang-orang yang sholeh. Jadi tidak ada sebetulnya saya punya cita-cita jadi orang alim. Tapi karena orang tua saya dudukin saya dengan orang-orang sholeh, timbulnya saya ingin menjadi orang-orang sholeh. Di doain sama orang-orang sholeh, akhirnya berada dengan orang-orang sholeh.

Jadi tidak ada cita-cita ingin jadi orang alim. Pengen cita-cita jadi ustadz? enggak ada. Apalagi cita-cita pengen jadi Habib? enggak ada. Pengen cita-citanya cuman satu, duduk pada waktu itu pengen dapet ampao itu aja.

"Pergi ikut njid lu sonoh, ntar dapet duit" awalnya itu. Lama-kelamaan duit tidak dilihat yang dilihat adalah bagaimana bisa baca. Pada bulan maulid saya disuruh baca qosidah dan qosidah yang saya baca Yaa Rasulullah Salamun Alaik. Bahkan saya baca qosidah kalau datang Habib Abdul Qodir atau ulama-ulama besar.

Pertama kali Habib Umar bin Salim bin Hafidz datang ke Indonesia, datang ke Empang Bogor yang baca qosidah saya di kamarnya Habib Kramat Empang Bogor. Pertama kali yang saya inget, yang saya baca Umtum Hawa. Kalau sekarang lagunya Ya Robbama. Ketika itu belum ada pakai rebana, adanya ketimpringan belum ada hadroh. Marawis adanya dulu sama terbangan. Dulu enggak ada tuh, makanya qosidahnya sendiri-sendiri tapi diikutin sama orang.

Itu semua dikarenakan njid saya ajak saya ke orang sholeh. Percis seperti yang dikatakan Habib Umar bin Abdurrahman Al Attas,

"Kalau keturunan kita mau jadi keturunan orang sholeh, bawa diri kita ketempat orang-orang sholeh"

Banyak para alim ulama yang di didik dengan tangan habaib, contohnya KH. Abdullah Syafi'i. KH. Abdullah Syafi'i siapa gurunya? gurunya Habib Salim bin Ahmad bin Jindan. Kiyai Syafii Azami gurunya? Habib Ali bin Husein Al Athos. Kiyai Noer Ali Bekasi siapa gurunya? Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsy Kwitang. Kiyai Na'im Cipete siapa gurunya? Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsy Kwitang. Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsy Kwitang didikan siapa? Habib Kramat Empang Bogor.

Sebab akhirnya apa bisa lahir Kiyai Abdul Hayyie Na'im, Kiyai Ainul Yaqin, sebab antum kesini apa? kali engkong antum ziarah ke Kwitang. Pernah duduk di Kwitang, pernah duduk di Luar Batang, pernah duduk di Kramat Empang Bogor, pernah hadir di majelis-majelis habaib, makanya cucunya antum-antum duduk di tempatnya disebut namanya Nabi Muhammad SAW.

Kalau tidak ada bekas dari kakek moyang antum, tidak akan mungkin antum bisa duduk di sini. Bisa tidak betah, godaan jaman sekarang, bisa gelisah, bisa gak enak hati. Dia pilih enak nonton tv sambil ngopi tapi dia hilangin kepengen nafsunya dia duduk di majelis ta'lim. Karena siapa begitu? karena doa njidnya, doa kakeknya, doa abahnya.

Nanti ente ngerasain kalau sudah punya anak. Kalau sudah punya anak, dia bawa anaknya Bib doain anak ane, Kiyai doain. Dia gak bilang doain saya, kenapa? karena ente sudah selamat. Tau jalan, tau pulang tapi anak ente tau jalan tau pulang gak? boro-boro. Nanti kalau udah kawin didik anak ente.

Makanya saya ajarin anak saya Ja'far, Ahmad, dan Segaf hadir tidak saya paksa. Ngoceh dia ngomong bertiga sama uminya, "Umii... ana mau ngaji sama walid umi". kalau engga nguring, padahal gak saya suruh. Karena saya sering bawa, akhirnya kalau uminya bilang "Udah waktunya belajar" apalagi waktu kemarin hujan gede ketika umi bilang engga boleh uring die.

Emaknya ngadu, "Itu anak uring-uringan beliin ice cream enggak mau, beliin coklat enggak mau". uring tuh anak karena gak ngaji.

Waktu kecil gak lepas dari jaman istri saya bunting semua, itu air maulid, air basaudan, air ziarah wali, air baca Qur'an, air baca sholawat saya bawa ke istri saya, saya kasih.

Berkahnye kita hubungin mereka-mereka ini dengan orang-orang sholeh. Jika antum pengen anak keturunan antum jadi anak sholeh, jangan pernah bosen bawa ke majelis-majelis orang sholeh. Seperti antum, antum dateng kesini pengen apa? pengen baik, pengen bener. Sekarang kalau antum udah baik, udah bener, nanti antum punya keturunan lebih-lebih dari antum. Makanya jangan cuman di didik ilmu fisika, ilmu biologi, ilmu ini itu tapi nanti dia tidak bisa ngajiin kita nanti.

Anak yang gak diajarin baca Qur'an, dia gak bacain bapak moyangnya baca ratib al athos, kirimin alfatiha. Ada yang bilang bib emang alfatihah nyambung? lu mati dulu, baru lu tau nyambung apa enggak. Ente aja nelpon ada kabelnya gak? kok bisa nyambung?. Kalau gak ada kabelnya aja bisa nyambung, ada satelitnya. Satelit untuk sambung ke alam arwah adalah alfatihah. Kalau antum baca surat alfatihah maka akan sampai kepada mereka.

Zaman sekarang ini bagaimana supaya kita gak bacain doa orang tua kita, tapi kalau mau seperti yang kita ceritain Habib Umar bin Abdurrahman Alattas satu syaratnya, bawa diri kita untuk deket dengan alim ulama. Biar esok nanti anak keturunan kita deket dengan orang sholeh. Ini sudah hampir dekat kiamat, ulama udah pada tidak ada, habaib satu per satu sudah pada diambil. Makin kemari ulama makin bodoh, gak bakal ada yang ngenalin kaya begini-begini (ngaji) semua, susah. Makin kebawah makin kebawah, gelap.

Makanya antum bersyukur masih ada kiyai yang ngajar, habaib yang ngajar, ustad yang ngajar. Jika sudah tidak ada yang ngajar maka siap-siap di negeri yang mayoritas agama islam, negeri ini berubah menjadi minoritas islam.

Jaman dulu rumah-rumah kita kedengeran baca Qur'an kita gerakin lagi. Banyakin baca ratib, baca Qur'an, baca sholawat sama Nabi Muhammad SAW.

Intinya ente jangan pernah ninggalin majelis ta'lim, biar keturunan ente cinta sama Nabi Muhammad SAW dan saya ingatkan sama antum di masa-masa ini jangan pernah antum putus asa, jangan berpikiran negatif thinking, jangan suudzon sama Allah SWT, jangan suudzon sama Nabi Muhammad SAW, kita sabar. Kalau kita sabar, kita bakal dapat yang lebih indah, bahkan dapat surganya Allah SWT.

Sabar itu tidak ada batasnya, kalau ente betul-betul nerima kesabaran dari Allah SWT tidak ada balasan melainkan surganya Allah SWT.

Kuncinya jangan jauh dari ulama, jangan jauh dari habaib, karena di dalamnya ada rahasia-rahasia Allah SWT yang bakal menguatkan kesabaran kita yaitu cahaya Nabi Muhammad SAW.




Subscribe to receive free email updates:

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *